Ulasan LG OLED55E9PLA TV

Lg649 Views

Ulasan LG OLED55E9PLA TV – Beli TV layar datar, lalu tambahkan soundbar. Itu cenderung menjadi saran kami saat meninjau televisi akhir-akhir ini. Tentu saja, hal ini tidak selalu terjadi dan selalu ada pengecualian aneh pada aturan tersebut, yang audionya melebihi ekspektasi. LG berharap TV LG OLED55E9PLA-nya akan melakukan hal itu. LG E9 berada di atas C9 pada kisaran 2019 dan menampilkan gambar pada desain kaca dengan speaker depan. Ini fitur prosesor Alpha 9 generasi kedua baru yang menambahkan fitur AI baru untuk kualitas gambar dan suara. Ia juga dilengkapi metadata statis HLG dan HDR10, dengan sistem metadata dinamis Dolby Vision, tetapi tidak ada HDR10 +.

Ulasan LG OLED55E9PLA TV

Rancangan

Teknologi OLED bekerja dengan layar ultra-tipis, yang menciptakan pilihan untuk desain yang sangat mencolok. Seri E9 pasti termasuk dalam kategori itu. Layar setipis milimeter itu dibatasi dengan pinggiran logam dan seluruhnya dipasang di atas pelat kaca. Ini meluas ke furnitur TV Anda. Layar berubah menjadi kisi-kisi speaker di bagian bawah.

Koneksi dan elektronik, seperti biasa, berada dalam tonjolan yang relatif jauh di belakang layar, sehingga ilusi sentuhan tipis tetap terjaga.

Di balik layar seri E9 menyembunyikan kaki yang sangat berat, bukan penyeimbang / penyangga. Memasang dan memindahkan bukanlah tugas yang mudah, hanya karena sebagian besar beban terletak di belakang layar dan tidak berada di bawahnya dengan sempurna. Tapi begitu dipasang, perangkat stabil.

Suara

TV ini langsung keluar dari kelas OLED LG tahun 2019, yang telah terbukti sukses berkat OLED65C9PLA bintang lima. Beralih ke E9 dari set C9 membawa beberapa perubahan estetika, tetapi perbedaan utama terletak pada performa audio.

Ada lebih banyak speaker (4.2ch dibandingkan 2.2ch), lebih banyak daya amplifier (60W melawan 40W) dan pemosisian yang sedikit berbeda (forward-firing vs down-firing). Perhatikan E9 dengan saksama dan Anda dapat melihat potongan tipis berlubang tepat di bawah layar, yang membuatnya tampak seolah-olah TV sudah memiliki soundbar bawaan.

Sebelum Anda puas dengan pesta Netflix, opsi suaranya patut diselidiki. Pertama, kami menerapkan fitur One Touch Sound Tuning, yang menggunakan nada tes untuk mengatur suara TV agar sesuai dengan tata letak ruangan Anda.

Kami juga mengaktifkan sakelar di layar untuk mode Dolby Atmos. Meskipun TV ini tidak akan pernah dapat menciptakan kembali efek dari sistem Atmos multi-speaker khusus, E9 terdengar lebih luas dengan itu dihidupkan. Jika Anda menonton program TV dan film berkode Dolby Atmos, tidak ada alasan untuk tidak melakukannya.

Merek baru untuk tahun 2019 adalah teknologi pemrosesan audio baru LG, AI Sound. Ini menggunakan algoritma untuk membuat efek 5.1 virtual. Sementara itu membuka bidang suara, menambahkan lebar dan tinggi ekstra, ada trade-off di mana Anda mengorbankan tubuh dan soliditas. Pergeseran keseimbangan ini berarti menurut kami itu tidak benar-benar sesuai dengan program standar yang disiarkan dalam stereo.

Dibandingkan dengan C9, E9 ini terdengar lebih besar dan lebih berani, dengan skala dan ketenangan yang lebih besar. Kami memainkan The Dark Knight, dan saat Batman memulai misi satu orangnya untuk mengekstraksi Lau dari Hong Kong, soundtrack Hans Zimmer digabungkan dengan aksi, memperkuat kesan drama.

Suara seperti tembakan dan pecahan kaca tidak terdengar terlalu tipis atau keras dan ada soliditas yang menyenangkan untuk dialog. Saat Lau dibawa pergi menggunakan skyhook Batman, gemuruh bass saat pesawatnya terbang di atas diperkuat dengan bobot dan kekuatan yang mengesankan.

fitur

OLED55E9PLA mengadopsi desain Layar Mengambang dari LG. Kami melihat sesuatu yang serupa pada rentang E8 2018, tetapi telah disempurnakan pada E9. Tepi bawah perangkat transparan, memberikan kesan bahwa TV berada di atas permukaan TV. Layarnya ramping dan ramping seperti yang Anda harapkan dari OLED, dengan bezel terkecil di tepinya.

See also  Ulasan TV LG OLED55C8PLA 4K

Seperti halnya kebanyakan TV OLED, kebutuhan untuk memasukkan semua soket, tuner dan speaker berarti bahwa profil samping menonjol ke arah bawah. Itu tidak mengurangi daya tarik TV ini. Bahkan pada titik paling tebal, kedalamannya sedikit di atas 5 cm, meskipun Anda masih perlu mempertimbangkan kedalaman dudukannya yang berbobot jika ingin meletakkannya di rak atau kabinet.

LG telah mengemas OLED55E9PLA dengan berbagai fitur, termasuk empat input HDMI yang semuanya memenuhi standar HDMI 2.1 – yang berarti mereka mendukung eARC (Enhanced Audio Return Channel) dan VRR (Variable Refresh Rate). OLED premium LG adalah satu-satunya model yang kami lihat saat ini menawarkan ini, dan meskipun kami tidak akan menggolongkan dukungan ini sebagai hal yang penting, ada baiknya mengetahui dalam hal pemeriksaan TV Anda di masa mendatang.

Koneksi lainnya termasuk tiga koneksi USB, ethernet, optik, antena, dan satelit. Ada output headphone berkabel plus opsi berseri-seri suara ke sepasang headphone Bluetooth.

Powering the E9 adalah versi generasi kedua dari prosesor LG Alpha 9 tahun 2018. Yang baru untuk model tahun ini, ia menambahkan teknologi AI yang dirancang untuk secara otomatis mengoptimalkan gambar dan suara, berdasarkan konten yang diputar dan ruangan tempat TV berada. .

Chip baru ini juga berarti perangkat 2019 harus lebih pintar, memungkinkan interaksi yang lebih canggih dan percakapan dengan LG ThinQ, Google Assistant, dan Amazon Alexa. Pegang mic mutton pada Magic Remote dan asisten virtual yang relevan melakukan berbagai tugas, seperti prakiraan cuaca, mengubah input, dan mencari konten tertentu, yang semuanya dilakukan LG dengan sedikit keributan.

Sistem operasi WebOS LG memiliki tampilan dan nuansa yang familier dengan ubin warna-warni yang muncul di Bilah Peluncur yang berfungsi sebagai cara utama Anda untuk menavigasi antara saluran, aplikasi, dan masukan. Beberapa perubahan baru telah ditambahkan untuk 2019: ubinnya sedikit lebih pendek, dan Anda dapat melihat konten di aplikasi yang kompatibel tanpa harus membukanya.

E9 juga dilengkapi Fungsi Edit Cerdas baru dari LG, yang secara otomatis memesan aplikasi yang paling sering Anda gunakan ke depan Bilah Peluncur. Semua aplikasi yang diharapkan ada di sini – Netflix dan Amazon Video sudah tersedia, begitu juga layanan streaming film bayar sesuai pemakaian seperti Google Play Film & TV dan Rakuten. Resolusi 4K didukung, meskipun tidak semua format HDR mendukungnya. E9 dapat menangani Dolby Vision, HDR10 dan HLG, tetapi tidak dapat menangani HDR10 +.

Meskipun WebOS masih cerah, penuh warna dan intuitif, menu lainnya, terutama yang berkaitan dengan kualitas gambar, masih terlalu rumit dan membingungkan. Ada prasetel gambar terpisah untuk konten rentang dinamis standar, HDR dan Dolby Vision – ini membutuhkan sedikit kerja keras untuk menyiapkan TV untuk semuanya dan itu sebelum Anda mulai melihat mode gambar yang berbeda.

Untungnya, gambar E9 langsung terlihat bagus saat dikeluarkan dari kotaknya. Dari preset standar TV, sebaiknya nonaktifkan mode hemat energi, ramah lingkungan, dan pengurangan kebisingan, ubah rasio aspek ke pengaturan Asli dan mungkin meningkatkan ketajaman beberapa tingkat.

Kami juga menyarankan masuk ke setelan TV TruMotion untuk menyesuaikan pemrosesan gerakan secara manual. Bereksperimenlah dengan Deblur dan Dejudder untuk menemukan keseimbangan terbaik untuk Anda.

Gambar

Kebijakan LG dalam hal rentang OLED-nya memberikan sejumlah hal positif di bagian depan gambar. Empat lini model, C9, E9, W9 dan R9 semuanya membanggakan teknologi TV yang identik. Panel yang sama, mesin pengolah gambar yang sama, dan secara teori, gambar yang sama. Satu-satunya rentang yang tidak sesuai dengan tagihan yang sama adalah B9 level awal, yang menggunakan mesin pemroses Alpha 7 Gen 2 yang lebih lama, bukan varian generasi kedua yang baru.

See also  Ulasan TV LG OLED55B7V

Dan pengujian kami dengan E9 menunjukkan bahwa itu cocok dengan C9. Adegan berformat IMAX pada Blu-ray The Dark Knight 4K terlihat spektakuler. Selama perampokan pembukaan sebagai perampok zip-line di antara bangunan, bidikan besar yang luas menunjukkan tingkat detail dan wawasan yang luar biasa.

Ketika Joker mampir ke Gotham General untuk melihat Harvey, detail dan definisi di bekas luka, wajah psikotik dan riasan lunturnya sangat realistis, terutama ketika diterangi oleh sinar matahari yang terang dan kuat yang tersisa selama adegan itu.

Saat rumah sakit terbakar, LG menyajikan api unggun dengan warna kuning dan oranye tajam yang kontras dengan awan asap tebal, hitam, dan mengepul. E9 mengungkapkan tekstur kasar dari transfer film, tetapi tetap berhasil menghasilkan gambar yang sepenuhnya meyakinkan.

Kami mengalihkan perhatian kami ke disk 4K Aquaman. Ini adalah transfer yang bersih dan tajam, yang sangat disukai LG untuk ditampilkan. Seperti The Dark Knight, film ini juga memiliki sejumlah urutan berformat IMAX dan semuanya terlihat memukau. Saat Aquaman dan Mera menyelam dari tebing Sisilia ke laut di bawah, Anda benar-benar tertarik ke pemandangan itu.

Saat kamera beralih ke bidikan overhead, kejernihan dan ketajaman LG menghasilkan rasa kedalaman yang luar biasa, dengan gambar tetap stabil dan terkontrol. Kehijauan hutan dan abu-abu serta putih permukaan tebing dipertimbangkan dengan cermat, sedangkan samudra biru topaz tampak cerah dan mengundang. Gambar pada sampel 55in E9 kami memang tampak sedikit lebih hangat daripada sampel 65in C9 yang kami bandingkan, tetapi secara umum, keduanya memiliki sifat yang serupa.

Bahkan saat dihadapkan dengan peningkatan Blu-ray Full HD atau TV siang hari, LG tidak panik. Melihat Pagi Ini, dalam HD, melalui Freeview Play, gambar menunjukkan stabilitas dan ketajaman yang luar biasa. Anda tidak akan tahu bahwa E9 melakukan banyak hal di belakang layar.

Tapi itu bukan gambaran yang sempurna. Meskipun LG hebat dalam mengkomunikasikan warna putih paling terang dan yang paling dalam, kulit hitam paling gelap, Samsung QLEDs terbaik mengekstrak lebih banyak detail di kedua ujung skala. Dan meskipun penanganan gerakan LG dapat diterima dengan baik, namun tidak sekuat itu. Kami masih menemukan teknologi pemrosesan gerakan saingan seperti Sony MotionFlow sedikit lebih alami. Karena itu, Anda masih kesulitan menemukan performa yang secara umum menyeluruh pada ukuran layar ini.

Koneksi Pemrosesan gambar

Seri LG E9 juga dilengkapi dengan prosesor Alpha9 generasi kedua, dan hasilnya sangat sesuai dengan C9. Kecepatan bingkai film dan video diidentifikasi dengan benar dan cepat dan deinterlacing yang baik memastikan bahwa tepi bergerigi dan efek moire luar biasa.

Prosesor seri E9 menghilangkan noise acak, tetapi noise kompresi (pembentukan blok) tetap terlihat sebagian. Jadi masih ada ruang untuk perbaikan. “Gradasi halus” adalah pengaturan yang menghilangkan pita warna. Itu berfungsi baik dengan pita warna yang halus, tetapi begitu pita warna cukup serius, hasilnya terbatas. Kami dengan jelas memperhatikan ini dalam adegan pengujian Game of Thrones kami. OLED55E9PLA juga ternyata masih menunjukkan sedikit kedipan dalam detail yang sangat gelap. OLED dari Panasonic dan Philips bekerja sedikit lebih baik di sana. Jika Anda mencari pengaturan universal, setel tiga pengaturan untuk noise dan pita warna ke rendah. Potensi hilangnya detail kemudian menjadi sangat kecil.

See also  Ulasan TV LG 65SM9800PLA

Alpha9 gen2 mengklaim menyediakan bentuk peningkatan AI (melalui “AI Image”) tetapi kami tidak dapat mendeteksi efek apa pun. Namun Anda tidak perlu khawatir tentang upscaling, yang sangat bagus. Layar OLED juga memberikan ketajaman gerakan yang sangat baik dan TruMotion memberikan hasil yang bagus jika Anda menginginkan gambar yang halus. Pastikan untuk membiarkan mode “Hapus” diaktifkan, jika tidak Anda akan kehilangan detail. “Fasih” masih menciptakan terlalu banyak masalah yang terlihat. Siapapun yang suka melihat gambar pan dalam film yang bebas dari guncangan harus memilih sikap pribadi. Biarkan deblur berdiri di 10 dan gunakan dejudder secukupnya, kami pribadi menemukan 7-8 solusi yang baik. Teknik Penyisipan Bingkai Hitam (Gerakan OLED) membuat Anda mendapatkan hasil terbaik, ini menciptakan kedipan yang terlihat, dan menghasilkan sedikit detail ekstra.

Daftar koneksi tampaknya identik dengan C9. Itu berarti empat koneksi HDMI v2.1, yang mendukung eARC, ALLM, VRR dan HFR 4K. (baca di sini untuk mengetahui latar belakang semua fungsi ini). Mereka yang ingin siap menghadapi masa depan ada di tempat yang tepat. Tiga dari empat koneksi HDMI dikesampingkan, bersama dengan koneksi USB. HDMI keempat ada di bagian belakang, bersama dengan dua kali USB, koneksi antena, ethernet, optical digital out dan output headphone. Sambungan belakang mengarah ke dinding belakang, yang mungkin sulit dilakukan dengan pemasangan di dinding yang sangat ketat.

Sambungan headphone sangat jauh di belakang perangkat, dan karena itu sulit dijangkau. Perangkat ini memiliki Bluetooth, jika Anda menggunakan headset nirkabel. Anda juga dapat menggunakan TV sebagai speaker Bluetooth untuk ponsel cerdas Anda.

Terakhir, OLED55E9PLA juga dilengkapi dengan WiSA (Wireless Speaker and Audio Association). Itu berarti Anda dapat menyambungkan speaker yang kompatibel dengan WiSA sepenuhnya nirkabel, dan mengkonfigurasinya dari menu LG. Sangat berguna jika Anda ingin surround nyata dan tidak repot dengan kabel, tetapi penawaran WiSA relatif kecil untuk saat ini.

HDR

LG mendukung HDR10, HLG dan Dolby Vision. HDR10 + tetap tidak ada untuk saat ini, dan dukungan Technicolor HDR masih tidak berguna karena tidak ada konten yang menggunakan format ini.

Hasil untuk pencahayaan puncak dan rentang warna sejalan dengan perangkat OLED lainnya. Pada jendela 10%, E9 mencapai puncak sekitar 811 nits (785 nits dalam durasi yang sedikit lebih lama). Pada layar yang benar-benar putih, itu mencatat hingga 155 nits. Rentang warnanya 96% DCI-P3 dan 70% Rec. 2020. Singkatnya, nilai-nilai luar biasa yang menjamin hasil HDR yang baik.

Layar OLED55E9PLA menampilkan semua detail putih, tetapi Anda dapat membuat detail putih lebih terlihat dengan bantuan “Dynamic Tonemapping”. LG kemudian menganalisis setiap gambar dan meniru efek HDR01 +. Ini menghasilkan gambar yang sedikit lebih gelap, tetapi berkat algoritme yang ditingkatkan, efek tersebut tidak terlalu serius dibandingkan tahun lalu. Anda juga dapat melihat dampak Dynamic Tonemapping pada konten yang sangat jelas dan memiliki metadata yang sangat tinggi. Gambar cerah dengan puncak 4.000 nits dapat memperoleh warna dan intensitas yang signifikan berkat Dynamic Tonemapping. Secara pribadi, kami membiarkan pengaturan diaktifkan untuk memberikan dampak paling besar pada HDR.

Jika Anda banyak menonton HDR di siang hari, gunakan pengaturan baru: “Kecerahan AI”. Anda tidak dapat mengaktifkannya di preset Cinema, tetapi di Cinema Home misalnya. TV kemudian memperhitungkan sensor cahaya dan membuat detail hitam lebih cerah sehingga Anda dapat melihat semua nuansa bayangan dengan lebih baik dalam cahaya sekitar. Hasilnya luar biasa, tanpa mengubah gaya pemandangan secara berlebihan.

Don't Miss

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *