Ulasan TV LG OLED55C8PLA 4K

Lg622 Views

Ulasan TV LG OLED55C8PLA 4K – Namun tetap berdiri adalah cara yang pasti untuk tertangkap oleh pesaing Anda, dan dalam kasus LG, kebangkitan Samsung harus menjadi perhatian khusus. Menariknya, strategi 2018 LG tidak berkisar pada perbaikan pada panel OLED-nya, tetapi pada otak yang mendorongnya. Prosesor Alpha 9 tentu saja membawa peningkatan di sejumlah area, tetapi wajar untuk mengatakan (berdasarkan bukti dari C8 ini) LG mengambil langkah maju yang cukup kecil pada tahun 2018 – bahkan jika itu sudah di depan paket.

Ulasan TV LG OLED55C8PLA 4K

Fitur TV LG OLED55C8PLA 4K

Pada 2017, semua OLED LG memiliki panel yang sama dan kecerdasan pemrosesan gambar – Anda memilih model berdasarkan pengaturan speaker, daya tarik estetika, dan harga.

Dengan set 2018, ceritanya hampir sama – kecuali ada model level pemula yang lebih berdedikasi, B8, yang melakukannya tanpa prosesor Alpha 9 dan manfaat pemrosesan gambar yang seharusnya.

Jadi, jika Anda menginginkan gambar terbaik LG yang ditawarkan pada tahun 2018, titik level awal Anda adalah OLED55C8, atau OLED55C8PLA untuk memberi nama lengkap pada TV ini. Keunggulan prosesor Alpha 9 tentunya terdengar berharga.

Sistem pengurangan noise empat bagian, penajaman gambar berbasis frekuensi, peningkatan kontras berbasis objek, dan pemetaan warna adaptif semuanya ada di menu.

TV bahkan dapat menerapkan metadata dinamis ke format HDR yang aslinya hanya membawa metadata statis, menghasilkan fitur yang disebut LG sebagai HDR10 Pro dan HLG Pro.

Ada juga dukungan untuk konten dengan frekuensi gambar tinggi (HFR), meskipun kurangnya konten HFR membuat ini lebih merupakan bonus masa depan yang potensial daripada sesuatu yang membuat bersemangat sekarang. Namun, ini adalah pemrosesan gambar paling canggih yang mampu dilakukan LG, dan itu harus menjadi sumber antisipasi.

Jeroan pintar itu diimbangi dengan penampilan yang cerdas. Tidak banyak ruang untuk penemuan estetika dalam desain TV saat ini – ini pada dasarnya adalah lembaran layar yang besar – tetapi LG patut dipuji karena menghasilkan sesuatu yang berbeda.

Bukan hanya layarnya yang paling ramping, tetapi juga keanggunan penyangga alasnya. Ini adalah desain yang unik dan menarik, terutama dalam hal mulut lebar dan bergerigi di bawah layar – serta terlihat agak keren, dirancang untuk menyalurkan suara dari speaker yang mengarah ke bawah ke arah pendengar.

Speaker dan sambungan tersebut (empat HDMI, tiga USB, antena, satelit, optik, dan headphone) memerlukan penutup plastik yang dipasang ke bagian belakang panel. Anda tidak akan mendapatkan kesederhanaan super yang seragam, tapi tidak dapat disangkal ini adalah TV yang lebih bergaya daripada B7 dan C7 yang digantikannya.

Sayang sekali LG belum memperbarui proses penyiapannya, yang masih sama dengan yang diperkenalkan dengan platform webOS pada tahun 2014. Cepat dan efisien, tetapi tampaknya berjalan pada resolusi yang relatif rendah dan dengan sedikit rentang dinamis. Ini memberikan pengenalan yang agak tidak menguntungkan untuk televisi baru flash Anda.

Tidak banyak perubahan yang terjadi pada implementasi LG pada platform webOS tahun 2018. Sistem tab yang dapat disesuaikan menyenangkan, dan pilihan aplikasi pada dasarnya tidak berubah, termasuk Netflix dan Amazon dalam 4K HDR, semua layanan mengejar ketinggalan dan film sesuai permintaan dari Google Play TV & Film dan Rakuten.

See also  Ulasan TV LG OLED55B7V

Fitur Galeri (sebelumnya dikenal sebagai ‘Galeri OLED’), yang mengubah TV Anda menjadi instalasi seni, kembali dengan lebih banyak gambar (46 dibandingkan dengan 13 tahun lalu). Meskipun panel OLED sangat bagus dalam menampilkan foto, itu bukanlah sesuatu yang kami perkirakan akan sering digunakan banyak orang.

LG membuat banyak suara tentang ThinQ AI-nya, yang dikombinasikan dengan pengenalan suara yang disempurnakan untuk membuat pengontrolan TV dengan suara Anda lebih pintar dan lebih alami.

Ini pasti dapat membuktikan pintasan yang berguna ke setelan gambar aneh (“aktifkan Mode Game”, misalnya), tetapi kami belum menemukan banyak kegunaan selain itu.

WebOS sudah pasti lebih cepat dan lebih lancar daripada sebelumnya, namun, peralihan antara setelan, aplikasi, dan sumber menjadi urusan yang sangat lincah.

Rancangan TV LG OLED55C8PLA 4K

Tidak banyak yang bisa dilakukan untuk membuat TV terlihat cantik; mereka pada dasarnya adalah lembaran layar datar yang besar.

LG harus diberi tepuk tangan, kemudian, karena menghasilkan desain yang tidak hanya merupakan langkah besar dari model yang digantikannya, tetapi sebenarnya cukup bergaya untuk menarik komentar dari semua orang yang melihat TV selama pengujian kami.

Ini juga bukan kelangsingan super dari panel itu sendiri, karena kita sudah cukup terbiasa dengannya. Ini adalah keanggunan penyangga, yang dilengkapi dengan corong bergaris di bawah speaker yang terlihat seperti kisi-kisi lebar mobil sport.

Speaker dan koneksi TV tersebut (empat HDMI, tiga USB, antena, satelit, optik, dan headphone) memerlukan tonjolan di bagian belakang panel, menjadikan TV 4,7 cm pada titik paling tebal, tetapi saat ini hal ini menjadi norma untuk semua OLED. kecuali untuk model LG “Wallpaper”.

Gambar TV LG OLED55C8PLA 4K

C8 adalah pemain yang mengasyikkan, tetapi Anda harus mematikan banyak fitur super canggihnya untuk mendapatkan kinerja terbaiknya. Peningkatan kontras berbasis objek dan fitur warna adaptif keduanya diaktifkan saat Anda memilih mode Tajam.

Tetapi bahkan setelah menghabiskan waktu seharian untuk mengubah setelan di LG TV ini, kami tidak bisa mendapatkan warna untuk menyesuaikan diri dalam mode ini. Semuanya terlihat terlalu jenuh dan tidak wajar, jadi kami akan menghindarinya sepenuhnya.

Sebagai gantinya, kami merekomendasikan preset Cinema Home untuk konten HDR dan Standar untuk yang lainnya. Dan masing-masing hanya perlu sedikit penyesuaian – melegakan mengingat menu bergambar Kafka yang membingungkan dan membingungkan.

Fakta kami menonaktifkan sejumlah fitur utama C8 mungkin menunjukkan bahwa gambar yang dihasilkan menawarkan sedikit peningkatan dibandingkan model tahun lalu. Untungnya, bukan itu masalahnya. Ini adalah gambar yang jauh lebih tajam, lebih detail, dan lebih kuat daripada yang ditawarkan oleh OLED tahun lalu – bahkan tanpa mode Tajam aktif.

Putar pembukaan Planet Earth II pada 4K Blu-ray dan pilihan klip pengantar memberikan bukti tentang pemain yang sangat berkemampuan, konsisten, dan alami. Salju pegunungan lebih murni dan lebih cerah daripada tahun lalu, dan ada juga detail yang lebih cerah – sebagaimana dibuktikan oleh awan tiga dimensi yang berbeda dan halus.

Punggungan bukit pasir yang dipanggang matahari adalah jeruk yang sangat kaya dan berkilau, kanopi hutan hujan yang tampaknya tak berujung berwarna hijau cerah dan cerah. Lautan yang mengelilingi pulau tropis menggabungkan aquamarine yang indah dan memikat di sekitar pantai dengan nuansa biru yang terus memperdalam ke laut.

See also  Ulasan LG OLED55E9PLA TV

Tampaknya fitur Pemetaan Nada Dinamis (yang menambahkan metadata dinamis ke sinyal metadata statis) berkontribusi pada kecerahan warna dan kesan gambar.

Pastinya gambar terlihat lebih kusam dan lebih datar dengan itu dimatikan. Terlebih lagi, penyempurnaannya tidak terlalu dibesar-besarkan – gambarnya menarik, namun alami dan penuh nuansa. Warna kulit juga halus dan realistis.

Seperti model tahun lalu, C8 juga memungkinkan Anda merasakan metadata dinamis berkat dukungan Dolby Vision, dan dalam banyak kasus, hal ini menghasilkan kontras yang lebih besar dan warna yang lebih kuat.

Terlepas dari jenis HDR, Samsung Q9FN mampu menjadi lebih cerah dan terlihat lebih hidup – tetapi kehalusan alami C8 dan pukulan yang baru ditemukan benar-benar menyenangkan.

Faktanya, ini lebih dari sekadar kecocokan untuk Sony A1 dalam hal kecerahan dan punch, dan tidak demikian halnya dengan LG OLED tahun lalu.

C8 dan A1 memiliki banyak kesamaan, dengan perbedaan intinya adalah cara Sony sedikit melebih-lebihkan warna hitam untuk kedalaman yang lebih dalam dan warna yang lebih penuh, sementara pendekatan LG yang lebih seimbang menghasilkan detail gelap yang lebih besar dan puncak yang lebih cerah.

A1 memang menghadirkan gerakan yang lebih baik, sebagian karena pemrosesan gerakan adalah salah satu kekuatan Sony dan sebagian karena LG tampaknya tidak banyak berkembang di bidang ini.

Sementara banyak yang menganggap mematikan TruMotion sepenuhnya adalah taruhan terbaik, kami menetapkan tiga atau empat poin dari de-judder dan de-blur, meskipun kadang-kadang masih ada artefak yang terbukti dalam gerakan cepat yang rumit.

Tahun lalu LG mengejutkan kami dengan kualitas upscaling-nya, dan tampaknya bisnis seperti biasa untuk tahun 2018. Stabilitas dan kontrol gambar yang dihasilkan dari sinyal standar-def jauh lebih besar daripada yang dapat dikumpulkan oleh pesaing mana pun saat ini. Jika Anda masih sering menonton SD, Anda harus memeriksa C8.

Kami masih banyak menonton Full HD dan, meskipun peningkatan LG tidak begitu ajaib di sini, kualitas gambar tetap bagus. Beberapa saingan menawarkan sedikit lebih banyak detail dan tepi yang sedikit lebih tajam, dan baru-baru ini ada langkah dari beberapa produsen untuk menambahkan pukulan dan kontras seperti HDR ke sumber SDR seperti Blu-ray, yang dihindari LG.

Itu berarti ia memberikan gambar yang lebih lembut daripada Samsung Q9FN atau Sony XF9005, tetapi C8 sekali lagi mengesankan dengan betapa alami dan halus warnanya, dan dengan kedalaman serta soliditas warna hitamnya. Ini adalah gambar serba bisa yang sangat bisa ditonton.

Sementara itu, input lag untuk game tetap tidak berubah dari tahun lalu di 21,4ms. Itu lebih dari cukup cepat bahkan untuk pemain game yang sangat serius. Ini juga merupakan TV yang bagus untuk game, berkat ketajaman dan warnanya yang alami.

Suara TV LG OLED55C8PLA 4K

Sayang sekali LG belum meningkatkan permainan audionya, terutama karena merek Dolby Atmos mungkin cukup memberi Anda hak untuk menganggap suaranya agak istimewa.

Dudukan audio-funneling menghasilkan proyeksi yang lebih baik dan presentasi yang lebih langsung, tetapi sebenarnya penyampaiannya cukup tipis. LG sekali lagi membedakan OLED-nya sebagian besar pada kualitas suara, jadi mungkin tak terelakkan lagi C8, model yang hampir level pemula, hanya akan memiliki suara yang biasa-biasa saja.

See also  Ulasan TV LG 65SM9800PLA

Kedengarannya tidak buruk, tetapi harga C8 menempatkannya di garis depan Sony A1 dan Samsung Q9FN, keduanya lebih mampu secara sonik.

Tentu saja, saran kami adalah bermitra dengan TV baru mana pun dengan solusi suara terpisah, yang membuat suara TV itu menjadi kurang relevan.

Aplikasi dan Kegunaan

webOS hampir tidak berubah untuk TV tahun ini, tapi itu bukan masalah besar. Sistem tab yang dapat disesuaikan senyaman sebelumnya dan seluruh sistem lebih cepat dan lebih lancar di C8 daripada sebelumnya.

LG sudah menawarkan hampir semua aplikasi penting, jadi penambahan tidak terlalu diperlukan. Anda mendapatkan Netflix dan Amazon dalam 4K HDR, tentu saja, semua layanan pengejaran, film sesuai permintaan dari Google Play TV & Film dan Rakuten, dan banyak lagi lainnya.

Fitur Galeri, yang pada dasarnya mengubah TV Anda menjadi sebuah instalasi seni, menghasilkan lebih banyak gambar yang tersedia secara signifikan (46 dibandingkan dengan 13 tahun lalu). Kami tidak dapat melihat banyak pembeli menggunakan Galeri lebih dari sesekali, tetapi Galeri tampak hebat dalam tindakannya.

Perusahaan ini membuat banyak keributan tentang ThinQ AI-nya, yang digabungkan dengan pengenalan suara yang disempurnakan untuk membuat pengontrolan TV dengan suara Anda menjadi lebih pintar dan lebih alami. Ini berfungsi, dan tentu saja dapat membuktikan jalan pintas yang berguna ke pengaturan gambar yang aneh (“aktifkan Mode Game”, misalnya), tetapi kami belum menemukan banyak kegunaan selain itu.

Prosesor Alpha 9

Yang baru di LG TV yang menarik ini adalah prosesor Alpha 9 yang bertenaga. Dengan kekuatan pemrosesan yang ditingkatkan, Alpha 9 meningkatkan penanganan gerakan untuk gambar yang lebih halus. Kontras berbasis objek juga ditingkatkan, memberikan gambar yang lebih tajam dan lebih detail. Dengan Alpha 9 Anda akan melihat gambar dengan realisme yang lebih nyata dari sebelumnya.

Rentang dukungan HDR terluas dengan Active HDR

LG melanjutkan berbagai dukungan HDR dengan TV fleksibel ini. HDR by Technicolor tingkat lanjut menawarkan tingkat referensi gambar dan akurasi warna. Selain HDR Lanjutan, TV LG 55 “ini juga menawarkan decoding untuk HDR10, HLG, dan Dolby Vision.

HDR10 banyak digunakan pada konsol game UHD dari Sony dan Microsoft. HLG (Hybrid Log Gamma HDR) adalah format standar siaran dan buatan pengguna yang disetel menjadi standar untuk transmisi sinyal 4K.

Putusan

Jika Anda berharap LG C8 akan menjadi lompatan besar untuk OLED, Anda mungkin sedikit kecewa.

Sebaliknya, ini adalah TV yang penuh dengan peningkatan kecil secara individual tetapi secara kolektif. Singkatnya, C8 sedikit lebih baik daripada TV yang digantikannya dalam segala hal. Dan TV yang digantikannya sudah doozy.

Namun, ada sedikit masalah terkait harga. Dengan harga yang baru diluncurkan sebesar £ 3000, OLED55C8 lebih mahal £ 500 daripada Sony KD-55A1 yang sekarang didiskon, dan itu sudah cukup untuk mengayunkan hal-hal yang menguntungkan Sony.

Namun, C8 adalah televisi bintang lima, dan dengan sedikit penurunan harga bisa menjadi yang terbaik di tahun 2018.

Don't Miss

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *