Ulasan TV Sony KD-65AG9

Sony698 Views

Ulasan TV Sony KD-65AG9 – Dengan semua merek menggunakan panel bersumber LG yang sama untuk TV OLED mereka, pertanyaannya adalah bagaimana Anda membedakan milik Anda dari orang lain. Dengan desainnya yang mencolok, pemrosesan yang unggul, dan solusi suara getar layar yang cerdik, ini adalah pertanyaan yang selama ini dijawab oleh Sony lebih baik daripada kebanyakan. AG9 adalah yang terbaru dalam jajaran panjang OLED yang terdiferensiasi dengan baik ini. Terlihat lebih konvensional daripada sebelumnya, tetapi masih terlihat dan bersuara lebih baik daripada para pesaingnya dan mendapatkan keuntungan dari beberapa teknologi eksklusif Sony.

Ulasan TV Sony KD-65AG9

Ini juga salah satu model Sony’s Master Series, yang dirancang untuk menciptakan kembali maksud kreatif seiman mungkin. Berkat kehadirannya di setiap tahap proses produksi film – banyak studio menggunakan monitor BVM-X300 perusahaan saat menguasai konten mereka – itu adalah sesuatu yang diposisikan oleh Sony secara unik. Itu adalah argumen yang menarik untuk AG9, tetapi apakah itu bisa dibenarkan karena lebih mahal daripada para pesaingnya, terutama C9 milik LG?

Fitur TV Sony KD-65AG9

Kecantikan ada di mata yang melihatnya, tentu saja, tapi AG9 adalah TV yang bagus. Kemiringan AF9 yang lesu (dan A1 sebelumnya) telah hilang, tetapi desain seperti kuda-kuda menambahkan cukup banyak bobot dan kedalaman pada sasis. Tanpa dudukannya, AG9 kurang dari setengah kedalaman AF9 (4cm hingga 8,6cm) dan 6kg lebih ringan, membuatnya jauh lebih mudah untuk dipasang di dinding dan bahkan lebih mengesankan setelah berada di sana.

Mereka yang meletakkan TV di atas furnitur akan menghargai bahwa penyangga alas memberikan ukuran hanya 46 x 24cm. Ini juga memiliki profil rendah, menjaga layar tetap dekat dengan meja tempat ia ditempatkan.

Bezel hitam tipis tidak terlihat dari layar itu sendiri saat dimatikan, membuat sasis benar-benar tidak terlihat di ruangan yang tidak terang. Sony telah menempatkan pemikiran serupa di bagian belakang TV, dengan panel belakang datar memiliki pola kisi yang membuatnya sedikit lebih menarik daripada biasanya dan menyamarkan berbagai panel plastik yang dapat dilepas yang dapat digunakan untuk menyembunyikan sambungan dan kabel.

Sambungan tersebut mencakup empat soket HDMI yang, meskipun tidak disertifikasi secara resmi sebagai spesifikasi HDMI 2.1, ternyata memenuhi standar dan akan disertifikasi di masa mendatang. Anda juga mendapatkan tiga soket USB, keluaran optik dan headphone, serta terminal speaker bergaya klip yang sederhana sehingga TV dapat digunakan sebagai speaker tengah. Ada koneksi udara dan satelit, tetapi kurangnya tuner Freesat berarti hanya sedikit orang di Inggris yang akan menganggap bahwa yang terakhir sangat berguna.

Sony tetap menggunakan Google Android TV sebagai sistem operasinya untuk tahun 2019, yang bukanlah keputusan yang buruk mengingat seberapa besar OS telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Masih kurang kecerdikan, gaya, dan kemampuan penyesuaian ekstra dari alternatif LG dan Samsung yang dipesan lebih dahulu, tetapi lebih intuitif daripada sebelumnya.

Sony juga mengatasi kurangnya aplikasi pengejaran Android TV dengan menambahkan YouView ke modelnya, memastikan Anda mendapatkan rangkaian lengkapnya, termasuk BBC iPlayer, ITV Hub, All 4, dan My5. Ada juga Netflix dan Amazon Prime Video dalam 4K dan Dolby Vision, Google Play Film & TV dalam 4K dengan HDR10 dan Rakuten (tetapi hanya dalam 1080p) untuk streaming video on-demand, Plex dan VLC untuk memutar file Anda sendiri, dan Spotify, Tidal , Deezer dan TuneIn untuk musik dan radio.

Kurangnya Now TV sangat disayangkan, terutama karena tersedia di LG dan Samsung TV, tetapi Anda dapat menambahkannya melalui Now TV Stick yang murah. Aplikasi Apple TV juga hilang karena saat ini eksklusif untuk TV Samsung dan streamer khusus seperti Amazon Fire TV Stick 4K. AG9 juga tampaknya akan mendapatkan AirPlay 2 melalui pembaruan perangkat lunak di masa mendatang, meskipun kami sekarang telah menunggu lama sampai ini tiba.

See also  Ulasan Sony KD-49XG9005 TV

Juga datang melalui pembaruan yang akan datang akan menjadi dukungan untuk konten yang Disempurnakan IMAX, meskipun saat ini tidak ada yang tersedia. TV sudah memiliki mode Netflix Calibrated, yang dirancang untuk mengirimkan Netflix Originals seperti yang dimaksudkan dan saat ini eksklusif untuk Sony. Dari format HDR yang luas, Sony terus mendukung HDR10, HLG, dan Dolby Vision, tetapi tidak mendukung HDR10 +. Kurangnya HDR10 + agak memalukan mengingat sekarang ada TV yang mendukung Dolby Vision dan HDR10 +, tetapi itu bukan sesuatu yang kemungkinan besar akan Anda lewatkan dalam jangka pendek.

Menjalankan pertunjukan adalah versi chip X1 Ultimate Sony yang sudah ada yang telah disesuaikan untuk digunakan di AG9 dan saudara Master Seriesnya, 8K ZG9. X1 Ultimate menghadirkan sejumlah fitur peningkat gambar, termasuk Resolusi Super Berbasis Objek dan HDR Remaster Berbasis Objek, yang menggunakan basis data besar gambar dan pemrosesan cerdas untuk meningkatkan definisi dan kontras objek tertentu dalam sebuah gambar. AG9 juga mendapatkan apa yang disebut Sony sebagai ‘Pixel Contrast Booster’, pengontrol panel yang dikatakan dapat memaksimalkan rentang dinamis dan meningkatkan detail dan tekstur.

Gambar TV Sony KD-65AG9

Daftar teknologi penguat gambar tersebut membuat mengejutkan bahwa AG9 terlihat sangat kusam saat pertama kali menggunakan film HDR. Dimungkinkan untuk mendapatkan gambaran yang menarik darinya, tetapi agak rumit untuk melakukannya. Kami menetapkan mode Standar dengan Black Adjust dimatikan, Advanced Contrast Enhancer dan Live Color pada high, Reality Creation, opsi pengurangan noise dan Gradasi Halus dimatikan, beberapa poin ditambahkan ke Black Level dan beberapa warna dihapus. Gambar yang dihasilkan secara keseluruhan sangat bagus.

Kami memainkan pembukaan Alien: Covenant, yang melihat android David dihidupkan di tempat tinggal yang sangat putih dan tanpa ampun minimalis dari penciptanya, Peter Weyland. Rekreasi Sony sangat memukau dalam kekokohan dan kehalusan bayangannya. Rendering yang tajam meminjamkan beberapa objek di ruangan itu, seperti kursi Carlo Bugatti Throne dari Weyland, tiga dimensi yang tajam dan pasti berlawanan dengan kerataan ruangan itu sendiri. Sony juga tidak memiliki masalah dengan warna lembut yang memberikan ruang monokromatik kurva lembutnya.

Untuk semua kesalahannya sebagai film, disk Alien: Covenant dikemas dengan detail, dan Sony senang menggali setiap butir terakhir. Anda dapat melihat setiap kerutan, pori-pori, dan ketidaksempurnaan yang luar biasa di wajah Guy Pearce dan Michael Fassbender. Kedua aktor memiliki kulit pucat keabu-abuan di sini, tetapi Sony menggunakan bayangan halus untuk memastikan bahwa keduanya tidak terlihat tidak bernyawa.

Beralih ke Guardians Of The Galaxy Vol. 2, AG9 membuat ulang Missouri tahun 1970-an dari adegan pembukaan dengan gaya hangat dan tersipu. Ini juga membuktikan bahwa Sony masih menjadi yang terbaik dalam pemrosesan gerak. Sementara LG C9 dan Samsung Q90R memaksa Anda untuk memilih antara blur dan unrealism, AG9 memberikan keseimbangan yang sangat baik yang membuat gerakan tetap tajam dan halus, tanpa menambahkan banyak kilau atau efek opera sabun.

Namun untuk semua kualitasnya, Sony AG9 tidak terlalu memanfaatkan sinyal HDR seperti yang dilakukan para pesaingnya. LG C9 lebih tajam dan menghasilkan sorotan yang lebih jelas, terutama dalam pemandangan yang sangat gelap, sementara Samsung Q90 lebih cerah dan lebih kuat. Sony tidak begitu dinamis jika dibandingkan.

Ada juga perasaan bahwa Sony memproses gambar dengan cepat. Terkadang menyesuaikan, dengan peredupan atau kecerahan panel yang terlihat. Kami menduga ini adalah Pixel Contrast Booster yang sedang bekerja, tetapi bagaimanapun juga, ini adalah masalah. Sebagian karena hal itu membuat beberapa adegan menjadi redup, dan sebagian lagi karena saat Anda mulai memperhatikan pemrosesan di tempat kerja, Anda sedang dialihkan dari film atau acara TV yang coba Anda tonton.

See also  Berita Terbaru: Sony Rilis HP Terbaru 2024 dengan Harga dan Spesifikasi Unggulan

Cacat ini hilang saat Anda beralih dari 4K HDR ke Full HD SDR. Faktanya, Sony AG9 adalah salah satu performa terbaik yang kami lihat dengan kualitas konten ini. Kami memainkan Looper di Blu-ray dan sangat senang dengan pengiriman yang punchy, cerah, dan seimbang. Sony melakukan pekerjaan yang bagus untuk menggali detail nyata daripada jatuh ke dalam perangkap peningkatan buatan, dan orang kulit hitam terkenal karena kedalamannya, yang memastikan pemandangan kota Kansas pada malam hari gelap dan dramatis, dan wawasan mereka, yang memastikan itu setiap detail apartemen Joe yang remang-remang dan sangat keren terungkap.

Turun ke 576p, dan meskipun gambarnya pasti kurang luar biasa, itu sebersih dan terkontrol seperti yang dihasilkan oleh LG OLED, dan sedikit lebih hidup.

Suara TV Sony KD-65AG9

Dengan peluncuran A1 OLED pada tahun 2017, Sony juga meluncurkan teknologi Acoustic Surface, yang menggantikan driver speaker tradisional dengan aktuator yang menggetarkan seluruh layar untuk mengeluarkan suara. AF9 tahun lalu menyempurnakan konsepnya, tetapi dengan AG9 tampaknya benar-benar telah mencapai emas.

AF9 memiliki pengaturan 3,2 ‘speaker’, tetapi untuk AG9 saluran tengah telah dibatalkan. Itu mungkin terdengar seperti langkah retrograde, tetapi Sony mengatakan bahwa dengan beralih dari aktuator melingkar ke ovular, ini telah menciptakan panggung suara yang lebih luas dan lebih menyebar dengan pemisahan stereo yang lebih baik, semua tanpa mengorbankan keterusterangan dan kejernihan.

Kami menyatakan AF9 sebagai TV dengan suara terbaik yang pernah kami uji, tetapi AG9 lebih baik. Ada penyebaran suara yang bagus, tetapi juga keterusterangan yang membuatnya terdengar seolah-olah Joseph Gordon-Levitt sedang berbicara tepat pada Anda dalam narasi Looper. Ada juga soliditas dan bobot yang tidak dapat ditandingi oleh rival, dan ruang untuk suara dan efek untuk bernapas dan mengambil bentuk.

Sekali lagi, Sony memungkinkan TV menggantikan speaker tengah dalam paket surround tradisional dengan memasukkan terminal speaker pasif di bagian belakang perangkat. Opsi ini mungkin menggoda banyak orang, tetapi kami sarankan untuk tetap menggunakan speaker tengah yang tepat jika memungkinkan – bahkan amplifier bioskop rumah terbaik pun akan kesulitan untuk mengimbangi perbedaan tonal dan karakter antara AG9 dan speaker tradisional yang mengapitnya.

Responsivitas Gaming

Semua TV OLED dapat menghasilkan warna hitam yang sempurna – teknologinya memungkinkan untuk menghidupkan dan mematikan setiap piksel secara independen – tetapi nuansa warna tepat di atas hitamlah yang telah terbukti menantang bagi berbagai produsen TV untuk merender dengan cara yang bebas artefak. Sony OLED umumnya menekan tanda dan artefak dengan lebih baik daripada kebanyakan merek TV lainnya, dan sangat menyenangkan untuk mengetahui bahwa hal yang sama berlaku untuk AG9. Namun, ini masih belum sempurna: saat ditonton di ruangan gelap gulita, sampel ulasan kami menunjukkan contoh artefak berkedip yang sangat jarang terjadi dalam adegan gelap yang sangat terkompresi.

Setelah kalibrasi, keakuratan warna sangat baik pada unit ulasan Bravia AG9 kami, yang menghasilkan warna alami dan realistis serta rona kulit seperti aslinya. Keseragaman kecerahan sangat bersih saat diperiksa dengan slide abu-abu bidang penuh, tanpa tanda garis melintang, efek layar kotor (DSE) atau pewarnaan warna, artinya Anda dapat menonton olahraga dan bermain game tanpa terganggu oleh masalah tersebut.

Sampel tinjauan kami menunjukkan beberapa vinyet saat menampilkan slide bidang penuh tepat di atas hitam, terutama di sisi kiri layar, dan ini menyebabkan hilangnya detail bayangan kecil dari tepi kiri gambar yang ekstrem dalam pemandangan yang sangat gelap. Seperti halnya TV dari merek mana pun, ada elemen undian dalam proses pembelian: beberapa TV, bahkan dengan model yang sama dari pabrikan yang sama, akan selalu lebih baik daripada yang lain karena perbedaan panel.

See also  Ulasan TV Sony KD-65XH9005

Meskipun keseragaman dapat bervariasi dari satu unit ke unit lainnya, yang dapat Anda bawa ke bank adalah pemrosesan video dan gerakan terdepan di kelas Sony. Bahkan dengan Motionflow yang dinonaktifkan, bidikan panning lambat dalam film 24fps – dalam SDR dan HDR – ditangani dengan mulus tanpa ada tanda-tanda bergetar. Dan jika Anda memilih untuk menggunakan interpolasi gerakan, teknologi Sony cenderung tidak menimbulkan artefak interpolasi dibandingkan merek lain. Sementara itu, kemampuan peningkatan prosesor X1 Ultimate sangat luar biasa, mengambil detail tajam dari konten sub-4K tanpa dering atau desis yang berlebihan. Sama menyenangkannya untuk melihat bahwa gradien ditampilkan lebih halus daripada banyak OLED lainnya bahkan tanpa bantuan fitur Gradasi Halus Sony.

Untuk konten HDR, cakupan gamut warna DCI-P3 AG9 mencapai 98%, sementara kecerahan puncak diukur 530 nits pada jendela 10% setelah kalibrasi, dan bidang penuh 135 nit. Angka-angka itu relatif rendah, tetapi Sony AG9 dilengkapi dengan pemetaan nada dinamis yang menganalisis gambar dengan cepat untuk membuat setiap adegan terlihat seterang yang seharusnya, sambil tetap memperhatikan keakuratannya. Selama pemutaran konten HDR10 dunia nyata, Sony AG9 sama sekali tidak terlihat redup dalam perbandingan berdampingan dengan OLED 2019 dengan kecerahan puncak terukur 700 nits.

Mengalihkan perhatian kami ke format HDR lainnya, kami menonton Wimbledon dalam HLG HDR melalui aplikasi internal BBC iPlayer TV, dan itu jelas terlihat bagus. Sony saat ini tidak memiliki rencana untuk mendukung HDR10 + di televisi mereka, tetapi menurut kami ini bukan pemecah kesepakatan karena metadata dinamis HDR10 + dirancang terutama untuk membantu TV kelas bawah hingga kelas menengah.

Konten Dolby Vision pada Sony AG9 masih terlihat sedikit lebih gelap daripada pada LG OLED, dan ini karena profil Dolby Vision latensi rendah yang digunakan pabrikan Jepang. Berbicara dari pengalaman, kualitas gambar Dolby Vision terbaik masih disediakan oleh LG (dan sekarang Panasonic) OLED. Di Sony OLED, kami sebenarnya lebih suka menonton dalam vanilla HDR10, terutama dengan pemetaan nada dinamis pada set X1 Ultimate.

Untuk bermain game, input lag diukur 26ms dalam mode 1080p SDR dan 4K HDR Game, dan meskipun angka ini mungkin cukup responsif untuk semua kecuali gamer yang paling berkedut hardcore, ketiadaan fitur gaming HDMI 2.1 seperti ALLM (Auto Low-Latency Mode) dan VRR (Variable Refresh Rate) yang akan mengarahkan gamer ke TV saingan dari LG dan Samsung. Tip teratas: Agar Xbox One X dan PS4 Pro Anda mengirim sinyal video 4K 60Hz HDR ke Sony AG9, Anda harus menjelajahi menu pengguna TV, dan mengubah Format Sinyal HDMI dari Standar ke Ditingkatkan.

Putusan

AG9 adalah yang terbaik di kelasnya dalam beberapa hal. Itu terlihat dan terdengar lebih baik daripada para pesaingnya, dan memiliki gerakan yang lebih baik. Ini adalah pemain yang luar biasa dengan 1080p, konten SDR, juga. Tetapi jika Anda ingin menghabiskan uang sebanyak ini, Anda menginginkan TV terbaik dengan konten terbaik. Saat ini, itu adalah 4K HDR, dan dengan ini Sony tertinggal di belakang LG C9 dan Samsung Q90R.

Dengan harga yang sama dengan LG, keseimbangan pro dan kontra mungkin akan membuat Sony dianugerahi lima bintang. Namun pada £ 700 lebih mahal, itu benar-benar perlu lebih baik secara keseluruhan. Tidak, jadi AG9 harus puas dengan empat bintang, meskipun kami menyukainya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *