Ulasan Sony KD-49XG9005 TV

Sony580 Views

Ulasan Sony KD-49XG9005 TV – Belum lama ini, TV 49in dianggap cukup besar – tetapi tidak lagi. Pabrikan sekarang menganggap layar 49in sebagai kecil, dan jarang menghasilkan set dengan fitur andalan pada ukuran itu. Faktanya, TV OLED tidak kurang dari 55 inci, setidaknya belum. Semua itu membuat Sony KD-49XG9005 sedikit berbeda. Meskipun ini bukan OLED dan tidak menampilkan semua fitur penting di gudang senjata Sony, ini lebih dekat ke puncak jajaran perusahaan tahun 2019 daripada yang diharapkan. Terlebih lagi, ini adalah penyanyi televisi yang mutlak.

Ulasan Sony KD-49XG9005 TV

Desain dan Bangun: Kedalaman Tersembunyi

XG9005 memiliki apa yang Anda inginkan dari desain TV baru: banyak layar dan sangat sedikit lainnya. Bezel abu-abu gelap yang mengelilingi layar minimal, selesai dengan mulus dan sama sekali tidak mengganggu – saat layar mati, layar akan menghilang.

Mengingat bahwa kaki yang terentang berada sangat dekat dengan tepi sasis 109x63x7cm, Sony akan membutuhkan permukaan yang cukup lebar untuk berdiri. Jarak yang cukup jauh antara kakinya (dan ketinggian yang mereka letakkan di antara permukaan dan bagian bawah layar) membuatnya mampu mengakomodasi bahkan soundbar yang cukup besar. Dan siap untuk menerima hampir semua jenis braket dinding, dan dengan berat 13,5kg tidak terlalu membebani bahkan pada dinding partisi.

Kedalaman 7cm agak mirip dengan ukuran layar 49 inci karena dulunya ramping, tetapi belakangan ini cukup tebal. Jelas Sony ini adalah desain LCD dengan lampu latar LED, jadi tidak akan pernah sekurus OLED yang menyenangkan bagi orang banyak – tetapi, meski begitu, ini mungkin dianggap agak kuno saat dipasang di dinding.

Bagaimanapun, XG9005 dibuat dengan sempurna dari bahan yang terasa kokoh, dan tidak diragukan lagi dibuat untuk tahan lama. Ada alasan mengapa Sony menginspirasi begitu banyak loyalitas merek dari begitu banyak orang, dan cara KD-49XG9005 terlihat dan terasa sangat membantu dalam menjelaskannya.

fitur

KD-49XG9005 pada dasarnya adalah saudara yang lebih kecil dari TV XG9505, yang tersedia dalam ukuran mulai dari 55 inci hingga 85 inci dan yang telah kami ulas dalam bentuk 65 inci. Ini memiliki desain yang sama bersahaja yang menawarkan bezel tipis dan gelap yang secara efektif menghilang begitu lampu dimatikan. Kaki yang terentang terlihat sangat aneh dan membutuhkan permukaan yang cukup lebar untuk tempat TV berdiri, tetapi dirancang seperti itu untuk mengakomodasi soundbar.

XG9005 tidak hadir dengan remote control baru yang dibundel dengan model XG9505, cocok dengan zapper yang lebih tua, lebih berantakan dan bergantung pada garis pandang dari TV sebelumnya, yang memalukan.

Dari segi spesifikasi, penurunan dari XG9505 ke XG9005 ditujukan ke prosesor dan sistem suara. Sementara XG9505 mendapatkan prosesor teratas Sony saat ini, X1 Ultimate, XG9005 mendapatkan X1 Extreme. Yang terakhir tidak memiliki Resolusi Super berbasis Objek sebelumnya, yang dirancang untuk meningkatkan kejernihan item individual yang dipajang dengan mereferensikannya ke database gambar yang luas. Ada argumen bahwa, pada 49in, teknologi semacam itu tidak terlalu dibutuhkan.

See also  Ulasan TV Sony KD-49XH9505

Hampir setiap TV di jajaran Sony 2019 menjalankan Android 8.0 sebagai sistem operasinya, dan XG9005 juga demikian. Dengan setiap pembaruan, Android TV menjadi sedikit lebih bergaya, tidak berantakan dan lebih dapat disesuaikan, tetapi masih jauh di belakang sistem operasi LG dan TV Samsung saat ini.

Sony setidaknya mengatasi kekurangan aplikasi mengejar ketinggalan dari TV Android lainnya dengan menambahkan YouView ke perangkatnya. Itu memastikan Anda mendapatkan daftar lengkap – BBC iPlayer, ITV Hub, All 4 dan Demand 5 – serta aplikasi streaming lainnya seperti Netflix, Amazon Prime Video, dan Google Play Film & TV. Tiga yang terakhir semuanya menghadirkan 4K dan HDR, hingga Dolby Vision untuk Netflix dan Amazon. TV tidak mendukung format HDR10 + Samsung, seperti yang terjadi di seluruh jajaran Sony.

Ini seharusnya tidak menjadi masalah, tetapi perlu diingat bahwa sumber terkemuka, termasuk pemutar Blu-ray 4K, streamer 4K, dan konsol 4K seperti PS4 Pro atau Xbox One X, perlu dicolokkan ke HDMI 2. atau 3 untuk tampil sebagaimana mestinya. Gamer harus mencatat bahwa skor input lag 41,5ms dalam mode Game khusus agak lambat menurut standar 2019, tetapi hanya gamer paling hardcore yang akan melihat penundaan apa pun.

Antarmuka: Menekan Kekhawatiran

Sistem operasi Sony dibangun di atas Android 8.0 dan, sebagai konsekuensinya, sistem ini bersih, rapi, dan cukup mudah untuk disesuaikan. Ini menempati seluruh layar saat digunakan, yang tidak ideal, namun tidak menimbulkan rasa sakit dan mudah dioperasikan. Dan Sony menambahkan kegunaannya dengan memasukkan YouView, sehingga setiap layanan pengejaran atau streaming yang berharga (singkatnya Apple TV – tampaknya sekarang tersedia di beberapa TV Android Sony, tetapi belum yang ini) tersedia.

Ada banyak penyempurnaan yang tersedia di menu penyiapan XG9005, yang berarti mendapatkan gambar yang disesuaikan dengan preferensi tepat Anda cukup sederhana (asalkan Anda bersedia meluangkan waktu). Anda dapat memperolehnya secara gratis: kurangi pengaturan pengurangan noise ke minimum dan nonaktifkan pengaturan sensor cahaya sama sekali. Setelah itu, semuanya tentang preferensi pribadi.

Handset remote control bukanlah salah satu yang terbaik dari Sony, tetapi jauh lebih baik daripada beberapa merek alternatif dan menavigasi menu pengaturan atau sistem operasi yang lebih luas cukup mudah. Terutama ketika Anda telah mempelajari lebih dalam ke menu untuk mencari tahu cara mematikan ‘kicauan’ konfirmasi yang menjengkelkan yang pada awalnya menyertai setiap tombol tekan layar.

Performa: Menyelesaikan Detail

Memulai dengan beberapa konten definisi standar selalu memungkinkan TV memberikan kinerja terbaiknya sebagai penutup, jadi kami membuka dengan beberapa program 1080p yang diturunkan dari iPlayer BBC: Kali Ini dengan Alan Partridge. Secara keseluruhan, XG9005 melakukan pekerjaan yang bagus untuk meningkatkan informasi agar sesuai dengan resolusinya – tingkat detailnya tinggi, warna (terutama warna kulit) sangat seimbang, dan gerakan ditangani dengan percaya diri juga. Tepi digambar dengan cukup tajam (meskipun tidak kebal dari sedikit kilau jika sangat rumit), dan noise gambar minimal di semua kecuali sebagian besar situasi pengujian.

See also  Ulasan TV Sony KD-65AG9

Ada banyak warna hitam yang keluar-dan-keluar, juga, meskipun Sony bisa lebih terarah jika menyangkut kontras. Lampu latar XG9005 kadang-kadang dapat mengkhianati dirinya sendiri, terutama saat layar menampilkan warna putih cerah di samping hitam pekat. Dan, sementara kami pilih-pilih, ada sedikit, tapi tidak dapat disangkal, sedikit warna kuning tentang apa yang seharusnya menjadi warna putih bersih yang mencolok.

Meningkatkan standar kualitas dengan disc Blu-ray 4K Dunkirk Christopher Nolan memungkinkan Sony untuk menunjukkan betapa seimbangnya gambar aslinya. Palet warna dinilai tanpa cela, dengan variasi kecil adalah warna pasir di pantai (yang dijelaskan oleh layar yang lebih kecil dalam istilah yang sepenuhnya seragam) dibuat jelas tanpa menarik perhatian yang tidak semestinya. XG9005 bukanlah sebuah pertunjukan, tetapi penguasaan keseimbangan warna dan suhu tidak bisa diremehkan.

Kontrasnya mencolok (meskipun warna putih itu masih memiliki sedikit warna sepia), detail warna hitam terlihat mewah, dan tepinya halus dan kokoh. Ada tiga dimensi nyata tentang banyaknya pengambilan gambar jarak jauh film tersebut, dan bahkan gerakan di layar yang lambat dan / atau tidak dapat diprediksi ditangani dengan otoritas.

Dilengkapi Dolby Vision When They See Us dari Netflix menawarkan deskripsi lengkap tentang kemampuan XG9005. Setiap hal positif yang diuraikan dalam penanganan Dunkirk juga berlaku di sini, dan kinerja yang dapat ditonton tanpa henti ditingkatkan lebih jauh oleh warna putih yang lebih murni, kontras yang lebih besar, baik, kontras, dan detail dan variasi warna hitam yang sangat mengesankan. Kemuraman jalan Harlem di larut malam diselingi oleh silau neon yang dikendalikan dengan cemerlang, sementara matahari terbit di pagi hari menikmati nuansa warna yang tak ada habisnya.

Sayang sekali, kemudian – meskipun tidak mengejutkan – bahwa kinerja audio Sony tidak bisa mendekati kecakapan gambarnya. Kurangnya kehadiran frekuensi rendah dapat diprediksi, tetapi informasi frekuensi apa yang dapat dikelola Sony adalah seimbang dan tidak tertekan, bahkan pada volume. Hampir tidak perlu dikatakan lagi, bahwa celah yang mengundang di antara kaki Sony pasti diisi oleh soundbar.

Gambar

XG9005 dikemas dengan opsi gambar yang dapat diubah-ubah, yang akan sangat luar biasa jika pengaturan TV yang out-of-the-box hampir tidak tepat. Sangat penting bagi Anda untuk mematikan Sensor Cahaya saat menonton konten non-HDR (opsi tidak tersedia saat HDR diterima) dan sebaiknya Anda juga menonaktifkan opsi pengurangan kebisingan. Selain itu, Anda hanya perlu mempertimbangkan Live Color – kami menyetel ke High untuk konten HDR dan Medium untuk SDR, tetapi ada baiknya bereksperimen untuk menemukan preferensi pribadi Anda.

Di sini, warna putih bersih dan cerah, tepinya sangat tajam, dan kontras terang ke gelap terlihat. Ada soliditas dan tiga dimensi yang nyata, dan warna lebih kaya dan alami daripada dari set saingan. Ada kehalusan organik pada warna kulit, sentuhan mencolok pada lampu neon, dan kekayaan warna matahari terbenam.

See also  Berita Terbaru: Sony Rilis HP Terbaru 2024 dengan Harga dan Spesifikasi Unggulan

Motion telah lama menjadi keahlian Sony dan XG9005 melanjutkan trennya. Hanya ada sedikit kilau untuk gerakan yang sangat rumit, tetapi keseimbangan umum ketajaman dan kehalusan sangat tepat dalam mode Otomatis default. Anda dapat menghilangkan kilau sepenuhnya dengan mematikan pemrosesan gerakan, tetapi Anda akan menimbulkan sedikit getaran dan buram, yang membuat kompromi salah jalan.

Film ini agak monokromatik, tetapi Sony menggali warna di api terbuka dan lilin dan wajah karakter, tanpa meningkatkan apapun secara artifisial. Itu melakukan pekerjaan yang bagus dengan butiran film yang disengaja, juga, tidak menghaluskannya menjadi tidak ada atau secara keliru meningkatkannya seperti yang dilakukan beberapa set saingan.

Pindah ke wilayah standar-def dan Sony melakukan pekerjaan yang mengagumkan dalam hal detail, kontras, dan warna. Meskipun tidak cukup berhasil untuk menghaluskan tepi kasar sinyal resolusi rendah seperti yang dapat dilakukan oleh beberapa upscaler terbaik, keseluruhan gambar sangat cocok.

Satu-satunya kelemahan kecil dalam performa gambar Sony adalah warna hitamnya. Meskipun detail gelap berlimpah dan sorotan cerah sangat mencolok dengan latar belakang hitam, Sony tidak memiliki kontrol lampu latar ketat yang diperlukan untuk menghentikan cahaya yang merembes dari bagian terang gambar ke bagian yang seharusnya gelap.

Kedalaman hitam tidak terlalu lemah – di sebagian besar gambar Anda hampir tidak menyadari bahwa warna hitam tidak seluruhnya hitam – tetapi beberapa cahaya meresap ke bilah hitam di bagian atas dan bawah presentasi layar lebar.

Suara

Meskipun tidak memiliki pengaturan speaker Acoustic Multi Audio pada model XG9505, yang dirancang untuk membuat suara audio seolah-olah datang langsung dari layar, XG9005 masih terdengar sangat mengesankan menurut standar kelasnya.

Ini adalah presentasi yang lebih langsung, dinamis, dan lebih lengkap daripada yang kami harapkan dari TV yang lebih kecil, dan ada tingkat ruang dan suasana yang mengejutkan di panggung suara. Bunyinya juga keras – hanya 50 persen volume sudah lebih dari cukup untuk pengalaman audio film yang layak di ruangan berukuran standar.

Tentu saja, meskipun Sony terdengar bagus untuk TV, itu tidak dapat bersaing dengan soundbar yang setengah layak, dan kami menyarankan Anda memanfaatkan kaki yang canggung dan menambahkan satu.

Putusan

Kami terbiasa dengan TV 49 inci yang secara mengecewakan diturunkan versinya dibandingkan saudara mereka yang lebih besar, tetapi, meskipun tidak semua spesifikasi berhasil diturunkan dari XG9505, XG9005 menerima tren itu dengan menawarkan beberapa fitur mewah yang adil.

Jelas, Sony peduli dengan pembeli yang dibatasi pada 49 inci tetapi masih menginginkan TV yang bagus, dan itulah yang diproduksi. Ini adalah TV yang bagus untuk ditonton, kedengarannya bagus menurut standar yang berlaku, dan pilihan aplikasinya membuat Anda sedikit menginginkan. Beli dengan percaya diri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *